Categories
Tak Berkategori

Antibiotik : Pengertian, Dosis dan Penggunaan

Pendahuluan

Source : farmalkes.kemkes.go.id

Antibiotik merupakan obat yang sering digunakan secara khusus untuk melawan penyakit yang disebabkan oleh bakteri. Perlu diketahui bahwa penggunaan antibiotik tidak boleh sembarangan karena konsumsi yang tidak sesuai anjuran berisiko meningkatkan terjadinya resistensi.

Pengertian Antibiotik

Antibiotik merupakan obat yang memiliki senyawa kimia dengan kemampuan membunuh atau menghambar pertumbuhan bakteri. Obat ini bekerja dengan gangguan proses vital dalam sel bakteri. Ketika sel bakteri tersebut telah terganggu, hal tersebut yang membantu tubuh kita dalam melawan infeksi. For your information : obat ini tidak efektif untuk infeksi virus seperti flu atau pilek.

Dosis Antibiotik

Dosis dalam penggunaan obat perlu diketahui untuk memastikan bahwa proses pengobatan berjalan dengan efektif dan mencegah resistensi. Kandungan dosis yang digunakan biasanya ditentukan berdasarkan beberapa faktor seperti berat badan, jenis infeksi, dan jenis yang digunakan.

Ketentuan Penggunaan

1. Konsumsi Sesuai Petunjuk Dokter

Pentingnya memperhatikan dosis yang telah diresepkan oleh dokter adalah hal yang sangat dianjurkan dalam mengkonsumsi obat ini. Pastikan bahwa dalam mengkonsumsinya perlu memperhatikan waktu dan dosis sesuai anjuran.

2. Harus di Habiskan

Meskipun infeksi telah berangsur membaik sebelum habis, obat ini harus tetap dihabiskan. Hal tersebut bertujuan agar dapat memastikan bahwa seluruh bakteri penyebab infeksi telah terbunuh dan mencegah kembalinya infeksi.

3. Hindari Penggunaan Bersamaan dengan Miras

Beberapa jenis obat ini dapat berinteraksi dengan alkohol. Obat ini, ketika terjadi interaksi dengan alkohol akan menyebabkan efek samping yang berbahaya. Oleh sebab itu, selama masa konsumsi obat ini, hindarilah konsumsi minuman keras atau beralkohol.

4. Hindari Penggunaan yang Tidak Diresepkan

Setiap antibiotik memiliki spektrum aksi dan dosis yang berbeda sehingga sangat tidak disarankan untuk mengkonsumsi obat ini tanpa resep dokter. Konsumsi yang sembarangan dapat menyebabkan resistensi bakteri.

5. Pemantauan Gejala dan Efek Samping

Alergi yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi obat ini ataupun terjadi efek samping, sangat disarankan untuk menghubungi dokter. Biasanya gejala yang ditimbulkan berupa ruam kulit, gatal, atau sulit bernapas.

Kesimpulan

Antibiotik adalah obat yang kuat dalam melawan infeksi bakteri, namun penggunaannya harus dilakukan dengan bijak dan sesuai dengan petunjuk dokter. Memahami pengertian antibiotik, dosis yang tepat, dan ketentuan penggunaannya adalah langkah pertama untuk memastikan pengobatan infeksi yang efektif. Selalu konsultasikan dengan dokter sebelum memulai pengobatan antibiotik dan ikuti petunjuk dengan seksama untuk hasil yang optimal.

Kami Laboratorium Solusi Indonesia sebagai support distributor terbaik yang akan membantu memenuhi kebutuhan laboratorium di Indonesia.

Categories
Chemical News

Vaksin : Pengertian, Pembuatan dan Pengaplikasian

Pengertian Vaksin

Source : https://www.menpan.go.id/

Vaksin adalah suatu zat biologis yang dirancang untuk merangsang sistem kekebalan tubuh agar dapat mengenali dan melawan patogen, seperti bakteri atau virus, jika terjadi paparan di masa depan. Tujuan utama dari vaksinasi adalah mencegah penyakit dan mengurangi penyebaran infeksi di masyarakat.

Cara Pembuatan Vaksin

1. Identifikasi dan Isolasi Patogen

Langkah pertama dalam pembuatan vaksin adalah mengidentifikasi dan mengisolasi patogen penyebab penyakit. Ini melibatkan pengumpulan sampel dari individu yang terinfeksi atau dari kultur laboratorium yang mengandung patogen tersebut.

2. Inaktivasi atau Melemahkan Patogen

Setelah patogen diisolasi, mereka dapat diinaktifkan atau dilemahkan agar tidak dapat menyebabkan penyakit lagi. Hal ini dapat dilakukan dengan metode fisik, kimia, atau melalui teknik rekayasa genetik.

3. Pengembangan Antigen

Antigen adalah bagian dari patogen yang dapat memicu respons kekebalan tubuh. Antigen patogen yang diinaktifkan atau dilemahkan digunakan untuk melatih sistem kekebalan tubuh tanpa menyebabkan penyakit.

4. Penambahan Adjuvan

Adjuvan adalah bahan tambahan yang ditambahkan ke vaksin untuk memperkuat respons kekebalan tubuh terhadap antigen. Ini membantu memastikan bahwa sistem kekebalan tubuh merespons vaksin dengan lebih efektif.

5. Proses Produksi Massal

Setelah vaksin dikembangkan, langkah berikutnya adalah memproduksinya dalam jumlah besar. Ini melibatkan kultur sel atau produksi mikroba dalam skala besar untuk menghasilkan vaksin dalam jumlah yang memadai.

Pengaplikasian Vaksin

1. Imunisasi Rutin

Vaksinasi rutin adalah bagian penting dari perawatan kesehatan pencegahan. Anak-anak dan orang dewasa menerima vaksinasi rutin untuk melindungi mereka dari penyakit-penyakit seperti campak, rubela, polio, dan banyak lainnya.

2. Imunisasi Dalam Kasus Kedaruratan

Dalam situasi-situasi darurat, seperti wabah penyakit menular atau pandemi, pemberiannya dapat digunakan untuk mengendalikan penyebaran penyakit dan melindungi populasi yang rentan.

3. Perlindungan Kelompok

Vaksinasi juga memainkan peran penting dalam melindungi kelompok-kelompok yang rentan, seperti bayi yang terlalu muda untuk menerima jenis tertentu, atau individu dengan sistem kekebalan tubuh yang melemah.

4. Perjalanan ke Daerah Risiko Tinggi

Ketika seseorang bepergian ke daerah dengan risiko tinggi terkena penyakit tertentu (seperti demam kuning atau malaria), vaksinasi dapat menjadi salah satu langkah yang penting untuk melindungi kesehatannya.

Kesimpulan

Vaksin merupakan instrumen penting dalam upaya pencegahan dan pengendalian penyakit infeksi. Dengan memahami cara pembuatan dan pengaplikasiannya, masyarakat dapat menghargai pentingnya vaksinasi dalam menjaga kesehatan individu dan komunitas secara keseluruhan. Melalui upaya bersama, kita dapat mencapai kekebalan komunitas yang memadai untuk melindungi masyarakat dari penyakit menular.

Kami Laboratorium Solusi Indonesia sebagai support distributor terbaik yang akan membantu memenuhi kebutuhan laboratorium di Indonesia.